LilgalSalsabila

SEBAIK PERKARA YANG SEDERHANA

Wednesday, May 5, 2010

IHSAN ITU LUAS

Jam sudah menunjukkan hampir ke jam 7 malam. Berhenti seketika untuk melepaskan lelah seusai menjengah kerja2 saya yang seakan tiada penghujung.Rindunya untuk coret sedikit cebisan di ruangan ni.kalau bukan untuk tatapan peribadi pun, sekurang2nya ada isi yang boleh dimanfaatkan oleh orang lain..insyaAllah.

Teringat suatu scene yang nampak macam simple, tapi mampu membuatkan otak saya bergiat aktif berfikir. Hani, anak saudara saya berumur 3 tahun bersama kucing setinggan yang singgah2 di depan klinik kami. Entah kenapa sebelum ni, kalau hani nampak je kucing mesti kucing tu akan dapat sakit.takpun, dia akan apa2kan jgak la kiranya kucing tu. Tapi, malam tu, suatu ketidakadilan berlaku pada kucing tersebut. Terus hani bersungguh2 membela nasib kucing tu. Selamatkan dia dari dilukai, sekaligus menasihatkan saya yang terlopong menyaksikan betapa ada sesuatu yang perlu saya pelajari..ya..sikap IHSAN.IHSAn terhadap binatang. Bersungguh2 hani nasihatkan saya supaya jangan sakitkan kucing tu, ksian dia.dan kata2 len lagi yang membela nasib kucing tu. Bukan untuk membanggakan anak buah saya sendiri, tapi begitu kagum dengan kekuasaan Allah.. Betapa anak sekecil itu dikurniakan akal untuk bertindak, berihsan terhadap makhluk lain, berakhlak mulia sesama makhluk. Ya, anak kecil tu sudah mengajar saya sesuatu.

Itu pada suatu ketika. Pernah saya terbaca dalam satu buku silibus usrah 2010. Tentang akhlak seorag daie. Ihsan itu luas. Salah satu cabang ihsan ialah ihsan melayani kerenah manusia. Sabar dalam mendepani kerenah manusia sekeliling tak kiralah dalam urusan dakwah ataupun common routine, sudah dikira sebagai ihsan. Sejauh mana kita sabar apabila dihujani dengan fitnah, sekuat mana kita mempertahankan keimanan kita tatkala ditohmah, dicaci, diumpat oleh mereka yang tidak sealiran dengan kita.

Bunyinya terlalu mudah, kalau disusuni dengan ayat. Praktikalnya?Hanya diri kita sendiri mampu menjawab. Jika sesuatu itu disandarkan semata-mata untuk mendapat redha Allah dan akhiratlah sesuatu yang pasti kita kejar, insyaAllah, mudah2an kita thabat untuk mempertahankan iman, bersabar atas ujian fitnah dunia ni. Tak disangka2, ujian itu datang. Sebagai penguji barangkali. Di masa ini, saya diuji. Diuji untuk sejauh mana saya mampu bersifat ihsan itu setelah Allah dah tatapkan pada diri apa pengajaran sebelum ini.

Kuatkah kita tatkala pada suatu msa, nama kita diburuk2kan kepada masyarakat oleh individu yang bertindak atas dasar salah faham. Wajarkah salah faham itu diperpanjangkan semata2 untuk kesenangan dunia, sedangkan akhirat juga yang lebih penting untuk kita tuju? Ya Allah, terkadang sebagai insan yang lemah, saya buntu. Apa lagi yang lebih penting tatkala ini, adalah kepentingan teguhnya ummat ini. Tapi jika akarnya rapuh, belum tentu tunasnya kan berkembang menjadi pucuk. Itulah hakikat. realiti manusia kini.

Ya Allah, aku mohon diteguhkan hati, dikuatkan semangat. Sekalipun pengalaman persahabatan yang pahit suatu ketika dlu berulang lagi, bantulah hambaMu ini untuk bertahan. Bertahan biarkpun manusia itu terus2 mencaci, terus2 menyebarkan perkhabaran tentangku. Hanya Engkau yang Maha Mengetahui.Kumohon kasih sayangMu Ya Allah..

1 Comments:

  • At May 19, 2010 at 8:48 PM , Blogger azira zahadi said...

    Salam hanawirda..

    Moga Allah sentiasa mmberi kekuatan dan semangat kpd mu dan diteguh kan hati utnk meneruskan usaha2 dakwah dan mengharungi mehnah hr ni..

    =)

     

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

<< Home